PhalanxoflegendZ Ver 4.5

Itu Sahaja Yang Ku Mampu..

" 'Post segera', maaf kalau ada kekurangan.."


SBPI Rawang,
nama cukup nostalgik dalam mindaku,
dan minda teman2 yang lain pastinya..




Jumaat, 21/01/11
setahun lebih ku meninggalkan bumi itu,
aku datang lagi,
buat kesekian kalinya,
bersama Azam, Alif dan Aufa,
teman suka dukaku,
dulu, kini, dan selamanya,
hadirku kali ini bersama suatu misi..

Tiba di gerbang sekolah,
perasaan sama menggamitku,
sayang, syukur, masih mampu kakiku menjejak bumi itu,
bertemu guru-guru tercinta,
Ustzh Rahila, Ustzh Khadijah, Ustzh Sharifah, dan yang lain2,
berkongsi cerita dan rasa,
cerita sekolah yang setahun lebih aku tinggalkan,
harapan mereka,
kehadiran kami,
mampu memberi sedikit 'kejernihan' pada adik2 form 5,
"kami mampu memberi sedikit sahaja", luahku,
yang selebihnya ketentuan ALLAH..

Petang itu,
aku duduk di beranda Masjid Bandar Tasik Puteri,
berkongsi rasa bersama adik2 Exco 2011,
mereka luahkan,
kesukaran menghadapi tahun ini,
tahun kepimpinan,
tahun penentuan,
tahun SPM,
dengan tekanan yang dihadapi,
menghimpit diri, dari segenap penjuru,
"berat beban ni bang", kata mereka,
"sekolah 3 minggu macam dah setengah tahun", luah yang lain.
....................

Mendengar luahan itu,
terkenang saat bersama teman2,
teman2 Exco, teman2 5 JF, teman2 PHALANX semestinya,
zaman sekolah itu,
semua rasa bercampur-baur,
suka, duka, pahit, manis, pedih, lucu, sedih, gembira,
ya,
dan hakikatnya,
itu yang mematangkan diriku,
dirimu teman,
dirimu adik-adik,..
bila di sekolah dulu,
memang diri ini tak mengerti,
selangkah meninggalkan alam persekolahan,
baru terasa betapa berharganya bekalan itu,
di luar ini,
bekalan2 di SEPINTAR itu yang jadi benteng,
menghadapi badai di luar,
solat jemaah, ma'thurat, qiamullail, tazkirah, kuliah, liqa',
itu yang memberi kekuatan buat aku dan sahabat2,

Sebelum melangkah pulang,
aku dan Alif,
sempat bertemu saf pimpinan,
Rasyed, Zuladli, Akmal,
pesan kami,
hidup jadi pemimpin memang menguji,
sering terhimpit,
antara guru atau kawan,
antara peraturan atau kasihan,
dilema itu yang mematangkan,
mendidik diri berjiwa BESAR,
entah berapa kali dulu,
terasa diri mahu melepaskan segala beban,
namun ku gagahkan jua diri,
kerna aku tahu,
itu semua tarbiyah dari Ilahi.

Saat gelora,
ukhuwah dan persahabatan,
itu yang mengikat hati kami semua,
menerima didikan yang Maha Esa,
kerna aku dah lalui,
namun, pada akhirnya,
baru ku mengerti,
cabaran di sekolah itu hanya setompok kecil kesusahan,
ranjau kepimpinan di luar itulah lakaran sebenar kehidupan,
doa kami,
moga adik-adik terus tabah,
memimpin sahabat2 menuju kejayaan,
dunia dan akhirat..
Itu Sahaja Yang Ku Mampu..

*buat sahabat2 yg berkesempatan, datanglah jenguk sekolah dan adik2, kongsi pengalaman, beri semangat, mereka dahagakan bantuan abang2 dan kakak2, walaupun sedikit usaha kita, itu yang menggembirakan guru2 dan adik2. Yang ada kat oversea, bila jejak kaki di Malaysia, terus menyumbang bakti pada SEPINTAR. Moga semua usaha itu, mendapat ganjaran besar di sisi ALLAH kelak..
'ERTI HIDUP PADA MEMBERI'..

6 comments:

Anonymous said...

siyes aku memang rindu sangat dengan sepintar... satu hari nanti pasti aku akan ke sepintar.

MiztER MURTphalanx! said...

ALLAH permudahkanlah,
Keinginan ini untuk tidak lain hanya untuk membantu..

Ingin ku jejak dan berkongsi seperti kalian,

hilmi said...

insya allah, akan diberi kesempatan. :)

nemesis3891 said...

=)

wakil phalanx yang mantap2. haha

snazzybizarre said...

waaa.. teringin nak ziarah sepintar... tp xde mase lagi T_T ... anyway thanx hanif for sharing your story :)

nuriman al-hidayah said...

sungguh banyak yg aku belajar di sepintar,,mudah-mudahan satu hari nnt aku berkesempatan ziarah sepintar lg..

Related Posts with Thumbnails